Kautsar

إن كنت لا تعلم فتلك مصيبة وإن كنت تعلم فالمصيبة أعظم

  • Bookmark & Enjoy

    Bookmark and Share
  • Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

    Bergabunglah dengan 328 pengikut lainnya

  • Follow Kautsar on WordPress.com
  • Al Qur’an Kalamullah

  • Waktu Shalat Hari Ini

  • Radio Online

  • Kautsar’s Blog On Facebook

  • Y!M Status

    : admin1 : admin2
  • Follow | Kautsar On Twitter

  • Didukung Oleh :

  • Anda pendatang ke...

    • 2,027,109 kali
  • HTML hit counter - Quick-counter.net
  • 100 Blog Indonesia Terbaik
  • KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia
  • Local Business Directory - BTS Local
  • TopOfBlogs
  • Personal Blogs - Blog Rankings
  • Blog directory
  • Blogger SMA Terbaik Indonesia
  • Top 10
  • Bloggerian Top Hits
  • Submit Blog
  • DigNow.net
  • Statistik

  • Kautsarku.wordpress.com website reputation
  • Taklim

    Tegar Di Atas Sunnah Dimasa Fitnah 02 Mp3

Dahsyatnya Al Qur’an

Posted by Abahnya Kautsar pada 18 September 2013

Al Quran memang dahsyat! Kekuatannya tak dapat dibendung.

Ceritanya, ada seseorang tiba-tiba jatuh sakit. Memang aneh penyakit itu. Berubah menjadi pendiam, tidak lagi bisa berbahasa daerah menurut asalnya, matanya memerah dan seolah-olah ia hidup di dunia lain.

Sudah dicoba untuk diperiksakan ke beberapa dokter spesialis penyakit dalam. Hasilnya sama, tidak ada kelainan apa-apa. Semuanya normal dan baik-baik saja. Setelah ditelusuri lebih jauh, ternyata kejadian itu tak lama berselang setelah ia pulang dari pulau Bali. Saat berada di Bali, ia pernah menendang sesajian di sebuah lokasi pemujaan patung berhala.

Kerasukan jin. Allahumma sallim

Keluarga itu termasuk keluarga besar dan terpandang. Namun, untuk urusan agama bisa dikata kurang. Lalu, apa yang terjadi?

Ada yang mengusulkan untuk didatangkan seorang dukun dari Wonogiri. Setelah datang, dukun itu meminta untuk disiapkan umborampe[1] dengan ciri dan krtiteria tertentu. Setelah itu, dengan mengacung-acungkan keris pusaka miliknya ia berteriak mengusir jin yang mendekam di dalam tubuh orang tersebut. Apa hasilnya? Nihil.

Bagaimana mungkin dukun dapat berbuat? Dukun itu sendiri lemah. Ilmu perdukunan adalah ilmu sesat. Dukun-dukun juga menghamba kepada setan. Dukun adalah orang bodoh walau disebut “orang pintar”. Sekadar datang menemui dukun saja dilarang apalagi meminta bantuan kepada mereka.

Rasulullah bersabda,

مَنْأَتَىعَرَّافًاأَوْكَاهِنًافَصَدَّقُهبِمَايَقُوْلُفَقَدْكَفَرَبِمَاأُنْزِلَعَلَىمُحَمَّدٍ

            “Siapa saja yang mendatangi ‘arraf atau kahin[2],lalu ia membenarkan apa yang disampaikan olehnya maka dia telah kufur terhadap wahyu yang diturunkan untuk Muhammad”[3].

Ada lagi anggota keluarga lain yang mengusulkan untuk diikutkan terapi pengobatan jarak jauh. Hanya sekadar menuliskan nama dan umur, penyakit yang diderita seorang pasien dapat disembuhkan. Tetapi hasilnya juga tetap kosong. Sebab, terapi semacam ini pun kurang lebih sama dengan cara sebelumnya.

Akhirnya, setelah beberapa langkah lain ditempuh, salah seorang saudara jauh mereka, seorang salafy, mengusulkan untuk dilakukan ruqyah saja. Ruqyah adalah metode penyembuhan dengan cara membacakan ayat-ayat Al Quran pada si pasien.Ruqyah bisa menjadi pilihan untuk proses penyembuhan penyakit apa saja. Fisik maupun non fisik.Lahir dan batin.

Alhamdulillah, setelah melalui proses ruqyah, orang tersebut pun kembali normal. Keluhan-keluhan negatif sebelumnya pun berangsur hilang. Al Quran memang obat dan penawar.

Dahulu, pernah terjadi di dalam lintasan sejarah, beberapa sahabat nabi Muhammad melakukan sebuah perjalanan. Di tengah perjalanan, mereka singgah di sebuah perkampungan Arab dan memohon ijin untuk singgah bertamu. Namun, penduduk kampung tersebut menolak mereka sebagai tamu.

Tiba-tiba muncul masalah baru. Pemimpin kampung tersebut tersengat binatang berbisa. Warga telah berusaha menggunakan berbagai cara untuk menyembuhkan namun gagal. Sampai pada akhirnya, ada di antara mereka menyarankan untuk menemui orang-orang yang telah ditolak oleh mereka. Yakni para sahabat nabi.

Beberapa utusan lalu datang menemui para sahabat. Mereka menyampaikan maksud hati tentang kondisi pimpinan mereka.

Seorang perwakilan sahabat menjawab, ”Bisa.Demi Allah, aku mampu meruqyah. Namun, demi Allah, kami tadi meminta untuk diterima sebagai tamu akan tetapi kalian menolak. Oleh karena itu, aku tidak mau meruqyah kecuali dengan upah”.

Kedua belah pihak lalu mengambil kata sepakat. Ruqyah akan dilakukan dengan upah beberapa ekor kambing.

Sahabat itu lalu mendatangi sang pemimpin kaum. Dengan meniup dengan sedikit disertai air ludah, sahabat tersebut meruqyah dengan cara membacakan surat Al Fatihah kepadanya.

Ajaib! Sungguh-sungguh ajaib. Dalam sekejap, pemimpin kampung yang terkena bisa beracun itu langsung bangkit segar seakan-akan baru saja terlepas dari tali yang membelenggu.

Upah beberapa ekor kambing tersebut lalu dibawa pulang ke Madinah. Mereka tidak mau membagi sebelum bertanya kepada Rasulullah.Setibanya di Madinah dan setelah Rasulullah mendengar cerita,beliau bertanya,

وَمَايُدْرِيكَأَنَّهَارُقْيَةٌقَدْأَصَبْتُمْاقْسِمُواوَاضْرِبُوالِيمَعَكُمْسَهْمًا

            “Dari mana kalian bisa mengetahui jika Al Fatihah adalah ruqyah? Kalian benar.Berbagilah di antara kalin dan berikanlah juga bagian untukku”

Lalu nabi Muhammad tertawa.[4]

Al Quran disebut sebagai syifaa, yaitu penawar penyakit.Al Quran bisa dipilih sebagai cara untuk menyembuhkan penyakit-penyakit hati entah berbentuk syubhat, kejahilan, pemikiran yang rusak dan sesat, penyimpangan kejiwaan dan maksud-maksud yang jelek. Al Quran pun bisa menjadi pilihan utama ketika penyakit badan datang mendera.

Allah berfirman,

وَنُنَزِّلُمِنَالْقُرْآنِمَاهُوَشِفَاءٌوَرَحْمَةٌلِلْمُؤْمِنِينَوَلايَزِيدُالظَّالِمِينَإِلاخَسَارًا

            Dan Kami turunkan dari al-Qur’an suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan al-Qur’an itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian. (QS. 17:82)

 

Hanya saja, Al Quran akan menjadi obat dan penawar penyakit untuk kalangan tertentu saja.Siapa mereka? Kaum yang beriman kepada Allah.Mereka yang meyakini akan kebenaran ayat-ayat Al Quran dan berusaha untuk mengamalkannya. Mereka yang berusaha untuk meniti jejak kehidupan Rasulullah di dalam segala halnya.

Adapun kaum yang zalim, mereka yang ingkar atau meragukan kebenaran ayat-ayat Al Quran, mereka yang enggan untuk meneladani metode hidup yang diajarkan oleh Rasulullah, maka Al Quran bukanlah syifaa bagi mereka.

Nah, bukankah banyak penyakit di dalam hati kita? Ada penyakit bertumpuk di dalam hati dengan banyak nama. Ada hasad, iri, dengki, dendam juga ada penyakit syak dan was-was. Di tubuh kita pun mengendap sekian banyak penyakit.

Mudah-mudahan Al Quran yang kitabaca setiap hari bisa menjadi obat dan penawar penyakit tersebut. Asalkan kita beriman kepada Allah dan mengikuti pola kehidupan Rasulullah.Sudahkah Anda begitu?

======

Footnote:

[1]Semacam sesajen

2 Dukun,paranormal dan yang semisalnya

3 Hadist Abu Hurairah dishahihkan Al Albani dalam Sahihul Jami’

4 Hadits Abu Said riwayat Bukhari Muslim

Disalin dari Tulisan Al Ustadz Abu Nasiim Mukhtar “iben” Rifai La Firlaz. Berjudul Al Quran Dahsyat!

Satu Tanggapan to “Dahsyatnya Al Qur’an”

  1. Hadi said

    Subhanallah, Semoga kita dpt mengambil hikmah dr kisah dan dpt selalu taat beribadah kpd Allah. Artikel yg bgs🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: