Kautsar

إن كنت لا تعلم فتلك مصيبة وإن كنت تعلم فالمصيبة أعظم

  • Bookmark & Enjoy

    Bookmark and Share
  • Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

    Bergabunglah dengan 328 pengikut lainnya

  • Follow Kautsar on WordPress.com
  • Al Qur’an Kalamullah

  • Waktu Shalat Hari Ini

  • Radio Online

  • Kautsar’s Blog On Facebook

  • Y!M Status

    : admin1 : admin2
  • Follow | Kautsar On Twitter

  • Didukung Oleh :

  • Anda pendatang ke...

    • 2,031,073 kali
  • HTML hit counter - Quick-counter.net
  • 100 Blog Indonesia Terbaik
  • KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia
  • Local Business Directory - BTS Local
  • TopOfBlogs
  • Personal Blogs - Blog Rankings
  • Blog directory
  • Blogger SMA Terbaik Indonesia
  • Top 10
  • Bloggerian Top Hits
  • Submit Blog
  • DigNow.net
  • Statistik

  • Kautsarku.wordpress.com website reputation
  • Taklim

    Tegar Di Atas Sunnah Dimasa Fitnah 02 Mp3

Sejarah Hitam Agama Syi’ah

Posted by Abahnya Kautsar pada 22 Juli 2013

Mengenal Syiah Rafidhah dan Pencetusnya

Orang yang pertama kali mencetuskan agama Rafidhah adalah Abdullah bin Saba`, salah seorang Yahudi dari Yaman. Dia pura-pura masuk Islam, kemudian dia mendatangi Madinah Nabawiah pada zaman khalifah ar-rasyid Utsman bin Affan radhiallahu anhu.

Mereka dinamakan Rafidhah dikarenakan mereka رَفَضُوْا (menjauhi/menolak) Zaid bin Ali ketika mereka meminta Zaid untuk berlepas diri dari Abu Bakr dan Umar, akan tetapi beliau justru mendoakan rahmat untuk mereka berdua. Maka mereka berkata, “Kalau begitu kami akan menjauhi kamu.” Maka Zaid berkata, “Pergilah, karena kalian adalah orang-orang yang dijauhkan.” Dan ada yang berpendapat bahwa mereka dikatakan Rafidhah karena mereka menolak Abu Bakr dan Umar. (Lihat Siyar A’lam An-Nubala`: 5/390 dan Majmu’ Al-Fatawa Ibnu Taimiah: 4/435)

Syaikh Al-Islam juga berkata masih pada tempat yang sama, “Asal mazhab Rafidhah adalah dari kaum munafiq dan zindiq, karena mazhab ini dimunculkan oleh Abdullah bin Saba` sang zindiq. Dia menampakkan pengkultusan yang berlebihan terhadap Ali dengan klaim bahwa Ali adalah imam dan menyatakan ada nash dari Nabi akan hal itu.”

Ibnu Abi Al-Izz rahimahullah berkata dalam Syarh Al-Aqidah Ath-Thahawiah hal. 490, “Asal mazhab Rafidhah tidaklah dimunculkan kecuali oleh seorang munafiq lagi zindiq yang bertujuan untuk menghapuskan agama Islam dan mencela Ar-Rasul shallallahu alaihi wasallam, sebagaimana yang para ulama sebutkan. Hal itu karena tatkala Abdullah bin Saba` sang Yahudi pura-pura masuk Islam, dia berniat dengannya untuk merusak agama Islam dengan makar dan kebusukannya, sebagaimana yang dilakukan oleh Bulis terhadap agama Nashrani. Maka Abdullah bin Saba` pura-pura rajin beribadah, kemudian dia mengobarkan secara berlebihan semangat amar ma’ruf dan nahi mungkar, sampai akhirnya dia berusaha untuk memfitnah dan membunuh Utsman. Kemudian, tatkala dia mendatangi Kufah, dia menampakkan pengkultusan dan pembelaan yang berlebihan terhadap Ali, agar dia bisa berhasil meraih tujuannya. Hal itu kemudian sampai ke telinga Ali, maka beliau mencarinya untuk membunuhnya, akan tetapi dia melarikan diri ke daerah Qirqis. Dan kisah Abdullah bin Saba` ini masyhur dalam buku-buku sejarah.”

Imam Ath-Thabari dalam Tarikhnya (4/340) dan Ibnu Al-Atsir dalam Al-Kamil (3/77) menyebutkan bahwa Abdullah bin Saba` adalah seorang Yahudi dari negeri Shan’a, Yaman. Bahkan Ath-Thabari menyebutkan kalau sahabat Abu Ad-Darda` juga menyatakan kalau dia adalah seorang Yahudi. Asy-Syahrastani berkata dalam Al-Milal wa An-Nihal (1/204), “As-Saba`iah adalah para pengikut Abdullah bin Saba`, orang yang berkata kepada Ali, “Anda, anda,” maksudnya: Anda adalah sembahan, maka Ali mengusir dan mengasingkannya. Para ulama menyatakan kalau dia dulunya adalah seorang Yahudi lalu dia masuk Islam. Dan dalam agama orang-orang Yahudi, ada orang-orang yang mengkultuskan Yusya’ bin Nun penerus wasiat Musa alaihimas salam, seperti pengkultusan terhadap Ali radhiallahu anhu. Abdullah bin Saba` inilah orang yang pertama kali memunculkan kabar adanya nash kekhalifahan untuk Ali radhiallahu anhu, dan darinyalah berasal kelompok-kelompok yang ekstrim dalam masalah ini. Abdullah bin Saba` menyatakan kalau Ali itu hidup dan tidak mati …,” dan seterusnya dari keyakinannya terhadap Ali.

Biografi Abdullah bin Saba`

Abdullah bin Saba` sang Yahudi berasal dari kelompok zindiq ekstrim dan Ali membakarnya dengan api. Al-Jauzajani berkata, “Dia menyatakan bahwa Al-Qur`an yang ada sekarang hanyalah 1/9 bagian, sementara semua bagiannya diketahui oleh Ali. Maka Ali mengasingkannya setelah sebelumnya sudah berniat akan membunuhnya.” (Lihat Mizan Al-I’tidal karya Adz-Dzahabi dan Lisan Al-Mizan karya Ibnu Hajar)

Ibnu Asakir berkata dalam Tarikhnya (29/30) tentang Abdullah bin Saba`, “Dia berasal dari Yaman, dan dulunya dia seorang Yahudi lalu berpura-pura masuk Islam. Dia mengunjungi negeri-negeri kaum muslimin untuk memalingkan mereka dari ketaatan kepada penguasa dan menyisipkan kejelekan di antara mereka. Untuk itu, dia memasuki Damaskus pada zaman kekhalifahan Utsman, kemudian dia keluar darinya dengan bantuan Saif bin Amr At-Tamimi pada masa-masa ekspansi. Dia mempunyai banyak kisah yang tidak shahih sanadnya.” Kemudian Ibnu Asakir rahimahullah membawakan beberapa atsar termasuk dari Ali radhiallahu anhu sendiri yang menunjukkan pengingkaran beliau terhadap pemikiran-pemikiran Abdullah bin Saba`. Kemudian beliau berkata, “Kisah-kisah Abdullah bin Saba` si Yahudi sudah masyhur dalam buku-buku sejarah, namun dia tidak mempunyai satupun riwayat hadits walillahil hamd. Dia mempunyai pengikut yang dikenal dengan nama As-Saba`iah, yang meyakini Ali bin Abi Thalib sebagai sembahan. Maka Ali bin Abi Thalib radhiallahu anhu membakar mereka pada zaman kekhalifahan beliau.”

Al-Bukhari no. 6922 meriwayatkan dari Ikrimah dia berkata, “Orang-orang zindiq dibawa kepada Ali radhiallahu anhu lalu beliau membakarnya. Lalu hal itu sampai ke telinga Ibnu Abbas maka beliau berkata, “Seandainya itu saya, niscaya aku tidak akan membakarnya. Karena adanya larangan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, “Janganlah kalian menyiksa dengan siksaan Allah.” Akan tetapi aku pasti hanya akan membunuh mereka, berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, “Barangsiapa yang mengganti agamanya maka bunuhlah dia.”

Berikut beberapa aqidah dan pemikiran Abdullah bin Saba` yang dia susupkan ke dalam umat ini:
1.    Mencetuskan sekte Syiah Rafidhah ini.
2.    Dia berusaha membunuh Utsman bin Affan radhiallahu anhu.
3.    Mencela dan mengkafirkan para sahabat, terkhusus Abu Bakr dan Umar radhiallahu anhuma.
4.    Keyakinan akan adanya wasiat kekhalifahan untuk Ali.
5.    Aqidah ar-raj’iah (reinkarnasi).
6.    Pengkultusan yang berlebih kepada Ali dan anak keturunannya.
7.    Aqidah al-bada` (Allah mengetahui setelah sebelumnya tidak tahu).
8.    Meyakini Ali sebagai sembahan.
9.    Ali radhiallahu anhu belum meninggal.

Semua aqidah busuk lagi rusak ini diambil oleh orang-orang Syiah Rafidhah dari orang Yahudi ini. Dan semua ini senantiasa mereka yakini sampai di zaman sekarang, sebagaimana yang dikatakan oleh Asy-Syaikh Muqbil rahimahullah dalam kitabnya Al-Ilhad Al-Khumaini fi Ardhi Al-Haramain hal. 110.

Penamaan Lain Syiah Rafidhah.

Syiah Rafidhah mempunyai beberapa nama yang lain yaitu:
1.    Syiah Itsa ‘Asyariah (Syiah 12), nisbat kepada keyakinan mereka akan adanya 12 imam.
2.    Syiah Al-Ja’fariah, nisbat kepada Ja’far Ash-Shadiq.
3.    Syiah Al-Imamiah, karena mereka meyakini Ali dan keturunannya adalah para imam, dan mereka masih menunggu seorang yang akan keluar di akhir zaman.

Kemiripan Syiah Dengan Ahli Kitab.

Syaikh Al-Islam berkata dalam Minhaj As-Sunnah (1/22), “Karenanya ada kemiripan antara mereka dengan Yahudi dalam hal keburukan, pengikutan terhadap hawa nafsu, dan selainnya dari akhlak-akhlak Yahudi. Dan ada kemiripan antara mereka dengan Nashrani dalam hal pengkultusan yang berlebihan, kejahilan, dan selainnya dari akhlak-akhlak Nashrani. Betapa miripnya mereka dengan mereka (Yahudi) dari satu sisi dan dengan mereka (Nashrani) dari sisi yang lain. Dan kaum muslimin senantiasa menyifati mereka dengan sifat ini.

[Diringkas dari Risalah fi Ar-Radd ‘ala Ar-Rafidhah hal. 29-41]

Sumber: Al-Atsariyyah.com

Artikel Lainnya:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: